Pengadilan Sudan memerintahkan pemulihan internet
World News

Pengadilan Sudan memerintahkan pemulihan internet

Para pengunjuk rasa membawa spanduk dan bendera nasional saat mereka berbaris menentang perebutan kekuasaan oleh militer Sudan baru-baru ini dan penggulingan pemerintah sipil, di jalan-jalan ibu kota Khartoum, Sudan. [Reuters]

Pengadilan Sudan memerintahkan tiga penyedia telekomunikasi utama negara itu untuk memulihkan akses internet, ketika negara itu memasuki hari keenam belas pemadaman internet menyusul kudeta oleh para pemimpin militer pada 25 Oktober.

Sementara beberapa pengguna Sudan telah berhasil menemukan koneksi, pemadaman online telah mempersulit kebanyakan orang untuk berkomunikasi, terutama dengan mereka yang berada di luar negeri.

Seorang hakim memerintahkan Zain, MTN dan penyedia lokal Sudani untuk segera memulihkan layanan internet, menurut pengacara Abdelazim Hassan, yang mengajukan pengaduan atas nama Masyarakat Perlindungan Konsumen Sudan.

Sekitar delapan jam setelah perintah pengadilan, tidak ada tanda-tanda layanan internet kembali.

Pemadaman berarti impunitas lebih lanjut untuk serangan di Darfur, kata Adam Rojal, juru bicara Komite Koordinasi Pengungsi dan Pengungsi, yang mencatat serangan di wilayah tersebut.

Sedikitnya empat orang tewas dalam lebih dari 10 serangan milisi di seluruh wilayah, dengan lebih banyak lagi yang terluka dan diserang secara seksual, katanya.

“Kurangnya internet memungkinkan mereka melakukan begitu banyak pelanggaran tanpa pertanggungjawaban. Kami menggunakan internet untuk mendokumentasikan dan melaporkan dan itu akan membuat mereka sedikit takut,” katanya.

Pemadaman listrik juga mempengaruhi ekonomi warga kamp dengan membuat mereka tidak dapat meminta atau menerima uang dari keluarga di luar negeri, kata Rojal.

Dalam sebuah tweet, Badan Pembangunan Internasional AS (USAID) menyebut pemadaman itu sebagai “pelanggaran hukum internasional”.

KOMITE PERTAHANAN

Kudeta, yang dipimpin oleh Jenderal Abdel Fattah al-Burhan, menghentikan pengaturan pembagian kekuasaan antara militer dan warga sipil. Politisi sipil terkemuka ditahan dan Perdana Menteri Abdalla Hamdok ditempatkan di bawah tahanan rumah.

Upaya mediasi terhenti, dan Burhan mengatakan dia berkomitmen untuk menunjuk kabinet teknokratis hingga pemilihan pada Juli 2023.

Namun, lebih dari dua minggu setelah pemerintahan militer, sementara penunjukan tingkat yang lebih rendah telah dibuat, negara itu masih tanpa kabinet, kepala Dewan Kedaulatan negara, atau badan peradilan utama.

Duta besar dari Sudan Troika, Amerika Serikat, Inggris, dan Norwegia, bertemu Burhan pada hari Selasa, menekankan perlunya kembalinya Hamdok ke kantor dan pemulihan penuh konstitusi transisi sebagai dasar untuk pembicaraan lebih lanjut.

“Kami memperingatkan terhadap tindakan sepihak,” kata mereka dalam sebuah pernyataan.

Sebuah surat edaran PBB menyarankan badan-badan bahwa pemerintah Hamdok terus diakui dan bahwa “orang yang mengaku menggantikan” pejabatnya hanya boleh ditemui untuk alasan terbatas tertentu.

Komite perlawanan lokal, yang telah memimpin protes sejak kudeta, merencanakan “pawai jutaan” lainnya pada hari Sabtu di bawah slogan: tidak ada negosiasi, tidak ada kemitraan, tidak ada legitimasi.

Anggota komite mengatakan pemadaman internet telah mempersulit pengorganisasian, bahkan ketika mereka menggunakan grafiti, selebaran, dan pawai lingkungan untuk menyebarkan berita.

Taktik ini telah membantu membawa ratusan ribu orang ke pawai besar terakhir pada 30 Oktober, tetapi komite mengatakan kurangnya komunikasi telah merusak kemampuan mereka untuk memimpin.

“Blokir internet berarti pengorganisasian kolektif kita tercerai-berai,” kata salah seorang anggota panitia di Kota Omdurman yang meminta tidak disebutkan namanya karena penangkapan yang masih berlangsung.

“Mereka menemukan cara untuk memukul kami di tempat yang menyakitkan,” katanya.

Komite perlawanan El-Obeid mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa unjuk rasa lokal disambut dengan gas air mata dan penangkapan lebih dari 15 orang.

Universitas Sudan, salah satu yang terbesar di negara itu, bergabung dengan universitas-universitas lain dalam menangguhkan kelas sampai pemberitahuan lebih lanjut sebagai protes terhadap kudeta.

Pantau pompa air dari jarak jauh melalui ponsel Anda

Pelacakan dan pemantauan kendaraan bermotor bukanlah hal baru bagi warga Kenya. Persaingan untuk memasang perangkat pelacak yang terjangkau sangat ketat tetapi penting bagi manajer armada yang menerima laporan secara online dan melacak kendaraan dari kenyamanan meja mereka.

Posted By : angka keluar hk