Facebook berjuang dengan Gateway dan berisi disinformasi
World News

Facebook berjuang dengan Gateway dan berisi disinformasi

Wanita memegang smartphone dengan logo Facebook di depan logo rebranding baru Facebook Meta dalam gambar ilustrasi yang diambil 28 Oktober 2021. [Reuters, Dado Ruvic]

Gateway Pundit, sebuah situs berita sayap kanan, telah menggunakan halaman Facebook-nya—dengan lebih dari 630.000 pengikut—untuk memposting cerita palsu yang menuduh pemilu 2020 dicuri dari mantan Presiden Donald Trump. Beberapa komentator menanggapi dengan ancaman kekerasan.

Setelah Gateway Pundit memposting cerita bulan Juni di Facebook yang mencakup klaim penipuan pemilih yang dibantah di Arizona, seorang komentator mengatakan gubernur dan sekretaris negara harus “diberi makan terlebih dahulu melalui woodchipper.” Sebuah cerita yang menampilkan klaim palsu tentang kecurangan suara di Fulton County, Georgia, menarik komentar di Facebook yang menyerukan agar petugas pemilu digantung atau “ditembak karena pengkhianatan.”

Selama bertahun-tahun, Facebook telah memberlakukan sanksi pada akun Gateway Pundit untuk membatasi penyebaran informasi yang salah. Tetapi Gateway Pundit masih menggunakan halaman Facebook-nya untuk memperkuat pelaporannya dan mengumpulkan uang: Halaman tersebut memiliki daya tarik yang menonjol yang meminta pembaca untuk membeli langganan guna mendukung “pertempuran untuk bertahan hidup”.

Kehadiran Gateway Pundit yang berkelanjutan di Facebook menggambarkan perjuangan platform di seluruh dunia untuk menghentikan penyebaran disinformasi dan untuk menyeimbangkan kebijakan konten dengan masalah kebebasan berbicara. Facebook telah menerima rentetan kritik tahun ini dari kritikus dan pelapor perusahaan yang mengatakan praktiknya memicu kemarahan dan perpecahan untuk meningkatkan keterlibatan pengguna.

Dalam sebuah pernyataan kepada Reuters, Facebook mengatakan mereka berusaha untuk memberi label informasi yang salah dan “mengurangi penyebarannya,” menggunakan pemeriksa fakta dan kecerdasan buatan untuk mengidentifikasi materi yang salah atau menyesatkan dan memperingatkan pembaca yang mencoba membagikannya. Facebook mengatakan pelanggar berulang, seperti Gateway Pundit, dikenakan sanksi yang lebih keras, termasuk posting mereka didorong ke bagian bawah feed berita pengguna (daftar posting yang mereka lihat), dan dilarang dari layanan promosi konten Facebook.

Tetapi Facebook hampir tidak pernah menghapus posting yang menyinggung atau menutup halaman – yang hanya terjadi dalam keadaan yang jarang terjadi, seperti posting yang mendorong kesalahan informasi Covid, kata perusahaan itu. Situs yang secara langsung mengancam kekerasan juga dapat ditutup, tetapi pemegang akun tidak bertanggung jawab atas komentar di halaman mereka.

Twitter telah mengambil pendekatan yang lebih agresif dengan Gateway Pundit, secara permanen menangguhkan akun @gatewaypundit Jim Hoft, pendiri dan editor situs, serta akun saudara kembarnya, Joe Hoft, seorang penulis.

Jim Hoft menolak permintaan komentar; Joe Hoft tidak menanggapi permintaan komentar.

Facebook dan Twitter sama-sama dikecam oleh politisi sayap kanan atas apa yang mereka sebut penyensoran suara-suara konservatif. Jim Hoft bersaksi dalam sidang kongres 2018 bahwa lalu lintas situsnya dari Facebook telah menurun setelah platform tersebut memberlakukan pembatasan pada penyebaran konten Pundit, dengan mengatakan sanksi semacam itu membuat “pembakaran buku” terlihat tidak berbahaya.

Namun lalu lintas Gateway Pundit telah meningkat pesat: Setelah pemilu 2020, kunjungan mencapai hampir 50 juta per bulan, menurut satu perkiraan, yang menggambarkan kekuatan disinformasi viral.

Reuters menemukan bahwa klaim penipuan pemilu yang sering dibantah situs itu dikutip di sekitar 100 dari lebih dari 800 pesan ancaman atau pelecehan yang dikirim ke pejabat pemilu sejak November lalu.

Facebook telah lama mengakui Gateway Pundit sebagai sumber konten palsu dan memecah belah. Laporan internal Juli 2019 tentang “potensi kesalahan informasi dan risiko polarisasi” mencantumkan situs tersebut sebagai salah satu “pelanggar misinfo umum” Facebook. Laporan tersebut termasuk di antara cache dokumen yang diberikan kepada Komisi Sekuritas dan Bursa AS dan Kongres oleh Frances Haugen, mantan manajer produk Facebook yang meninggalkan perusahaan pada Mei dan telah menjadi kritikus publik terkemuka atas praktiknya.

Reuters mengidentifikasi selusin cerita Gateway Pundit di Facebook yang berisi klaim penipuan pemilu yang tidak berdasar, dua di antaranya dicap Facebook berisi informasi palsu. Di bawah empat cerita itu, sembilan pengguna Facebook menyerukan eksekusi petugas atau pejabat pemilu. Hanya satu dari empat cerita yang ditandai oleh Facebook karena mengandung informasi palsu.

Pada bulan Agustus, Gateway Pundit melaporkan bahwa seorang pejabat Milwaukee telah diancam setelah ditampilkan dalam cerita Pundit yang menuduh kecurangan pemilih. Hasil? Bahkan lebih banyak ancaman. Di halaman Facebook situs tersebut, seorang pembaca berkomentar: “Hanya ada satu hukuman yang dapat diterima bagi pengkhianat, yaitu ditarik dan dipotong empat.”

Posted By : angka keluar hk